Senin, 20 Juni 2016

Perjalanan Singkat di Semarang


Selamat pagi dari Kota Semarang bugilers. Wah gila, Semarang panasnya ganas banget gini ya? Pikir gue ketika sampe di kota ini. Mana belum tidur dari semalem, mata celeng sampe kemana-mana tinggal segaris, jadi terasa punya alis ganda, yang penting bukan kemaluan ganda, itu susah. Karena kalo mau pipis mesti cap cip cup dulu, mana yang mau dipake.

Anyway, gue ke Semarang karena bantuin kakak gue pindahan. Dia dipindah di unit Semarang karena di Jogja kebun binatang Gembiraloka udah penuh gitu. Yahaha enggaklah, yang bener karena dia gak memenuhi target nasabah atau apa gitu gue gak tau.

Meskipun panas, Semarang menurut gue kota yang keren. Banyak tempat wisata yang bisa dikunjungi di kota ini. Alasan utama gue ke Semarang sebenernya karena wisata ini, bukan karena pengen bantuin kakak gue. Salah satu tujuan gue adalah Klenteng Sam Po Kong. Uhuy

Pas udah nyampe rumah tante gue (sebelum pindahan kakak gue nginep disini dulu). Sepupu kampret gue yang namanya Sandi malah pergi entah ngamen dimana. Gue putusin buat tidur dulu sambil nungguin dia. Dari jam 8 pagi sampe jam 2 siang gue tidur santai gitu kan. Lagi berusaha bangun ngumpulin nyawa, tiba-tiba ada om gue disebelah, dan gue dalam posisi tiduran di sofa, dan kaki di atas. Mampus, gue mati gaya. Mau benerin kaki juga udah telat, akhirnya gue tetep belagak kaya orang tidur dan gak tau apa yang sedang terjadi. Tapi salah, om gue malah ngajakin ngobrol, dan terjadilah percakapan antara om-om sama anak koala mabok,
   'Piyan, kamu kenapa gak daftar jadi polisi?' om gue tiba-tiba nanya, dan semenjak itu nama gue berubah jadi piyan.
   'Emphh.... Aaaahh... Hoaahhhmm!!' gue malah bego akting bangun tidur, antara bego atau idiot.
   'Kenapa piyan kok gak daftar polisi?' tanya om gue lagi.
   'Ehh ada om, gimana om? Hoaaamhhh' jawab gue sambil duduk pasang tampang imut sambil kucek-kucek mata celeng ini.
   'Kenapa gak daftar polisi?'
   'AKU GAK SUKA OM' kata gue lantang.
   'Nilai kamu kan lumayan, tinggi kamu berapa to?
   'AAKHFHDD.. HAKK.. HAKK.. HAKK.. AANU OM!!' sindrom asma congek gue kambuh ketika ada pertanyaan yang menyinggung tinggi badan.
   'BERAPA?' tanya om gue maksa.
   '1xx, hehe' gue ketawa maksa biar gak dihina (maaf gue sensor karena itu aib).
   'OH GITU, YA BENER SIH MENDING GAK DAFTAR' ucap om gue tanpa dosa.
Hening.
Pertanyaan macam apa ini!! Mungkin dalam batin om gue mikir, 'Gila, ini anak manusia apa tuyul gagal aborsi, pendek banget!!'. Tapi jujur gue seneng kok jadi anak pendek, karena faktanya anak pendek itu awet muda. Enggak.. ini cuman usaha pembelaan diri aja.

Akhirnya sepupu gue pulang, setelah mandi kita langsung cabut ke Klenteng Sam Po Kong, karena itu tujuan utama gue. Gue gondok abis karena bonceng sepupu gue, dia ngebut dan bikin orang jantungan pengen mati. Gue sempet mikir, 'Emang gaya berkendara anak gaul semarang mesti bikin orang eek di celana gini ya?'. Btw, gue gak sampe eek, cuman udah keluar dikit aja, Gyahaha enggak deng.

Diperjalanan gue gak henti-hentinya berdoa agar selamat sampai tujuan, ya allah gue belum kawin nikah, jangan sampe spesies gue punah ya allah. Dijalan juga malah terjadi percakapan gak jelas antara gue sama si kutu kampret (re: sepupu gue).
   'Eh ini kok jauh banget sih?' tanya gue heran.
   'Iya kita muter sekalian sambil liat-liat kota Semarang!' jawab dia.
   'Oh gitu ya.'
   'Yoi, ntar kita lewat Lawang Sewu juga!' kata sepupu gue dengan semangat.
   'Wah asyik dong, bisa liat bencong-bencong gitu!!' seru gue santai.
   'Hah? maksudnya?' sepupu gue kebingungan.
   'Iya di Lawang Sewu kan banyak banci nya gitu kan' gue mulai sotoy.
   'ITU TAMAN LAWANG BEGO!! HAHAHA' sepupu gue ngekek.
   'Oh iya deng.' gue baru nyadar, pesan moralnya adalah: jangan sotoy kalo lagi di kota orang, salah-salah lo bisa digebukin warga gara-gara ganti nama Lawang Sewu jadi Taman Lawang.

Dan akhirnya kita sampai juga di Klenteng Sam Po Kong, keren cuy, gak nyesel deh gue kesini, ngomong-ngomong gue suka ke tempat-tempat kaya gini karena gue ngerasa kalo bangunan-bangunan peninggalan sejarah itu unik.

Berdasarkan gosip-gosip yang beredar sih katanya klenteng ini adalah bekas tempat persinggahan dan pendaratan pertama seorang Laksamana Cheng Ho yang beragama Islam. Meskipun Laksamana Cheng Ho beragama Islam, tapi dia dianggap dewa, karena menurut kepercayaannya agama Kong Hu Cu atau ajaran Tao, setiap orang yang telah meninggal bisa memberikan pertolongan. Eh iya gak sih? kayaknya bener sih. Gyahaha

Hiraukan sepasang kakek-nenek dibelakang yang lagi berusaha pacaran
Dengan bakat eks agen CIA gue berhasil nyuri ini poto mbaknya
Pulang dari sana, kita gak langsung pulang, gue diajakin buat ke Kota Lama sama sepupu gue. Disini tempatnya asik sih, cuman kalo menurut gue lebih asik kalo siang. Soalnya kalo malem lebih mirip bangunan-bangunan angker kayak di film-film horor indo yang biasanya pamerin tete pemainnya.

Kita sampe sini pas adzan maghrib dan sekalian buka puasa, kita mampir di sebuah angkringan. Pas udah selesai makan tahu isi sama es teh, gue diajakin muter-muter Kota Lama, yang sebenernya gue takut, karena sumpah itu kalo malem kaya bangunan di Fukusima yang abis kena radiasi nuklir. Akhirnya kita pulang dan menuju ke parkiran.
   'Ayoo cepetann!!' seru sepupu gue, nyuruh gue cepetan naik ke motor.
   'Hah.. Hahh.. Kenapa kenapa?' gue parno karena disuruh cepet-cepet naik.
   'Mumpung tukang parkirnya gak ada, cepetan makanya!!' kata sepupu gue.
   Yaelah kutu kampret, kirain ada bencong kota lama, ternyata cuman tukang parkir, 'Udah santai gue bayarin deh!!' ucap gue songong.
   Si bapak tukang parkir dateng, trus gue nanya, 'Berapa pak?'.
   '2 ribu dek' jawab si pak tukang parkir.
   'Oh bentar pak.' gue ngeluarin dompet, dan setelah gue buka, uang gue tinggal SERIBU, goblok!! gue lupa uangnya udah abis buat makan tadi.
Gue liat bapaknya.
Bapaknya liat gue.
   Dengan mata memelas gue berdehem dan bilang, 'Ehm, Pak uangku tinggal seribu'.
   'Yaudah, gapapa kok dek, hehe' kata bapaknya yang super duper baik hati itu setelah sama-sama melihat isi di balik dompet gue yang lagi sekarat itu.
   'Wahh.. makasih banget ya pak!!' ucap gue sambil naik ke motor dan akhirnya melanjutkan perjalanan pulang ke rumah sepupu gue.

Gue ngeliat ke kiri-kanan indahnya kota Semarang di malam hari, lampu-lampu menghiasi kota yang punya julukan VenetiĆ« van Java ini. Pas lagi asik menikmati indahnya kota Semarang, gue gak tau ya, sumpah ini absurd gila, gue liat dengan mata kepala gue sendiri, ada anak boker di pinggir jalan, gue ulangi ADA ANAK BOKER DI PINGGIR JALAN, ya oloh ada apa dengan kota Semarang. Kamu kenapa nak? apa WC rumahmu abis meletus karena eek kamu memuai??

Haaah sampe juga gue dirumah sepupu gue, lega dan jijay jadi satu, setelah memergoki seorang bocah kampret yang lagi membuang lele kuningnya ke tempat yang salah. Gue pikir seharusnya gue tadi gausah liat kiri-kanan kalo akhirnya kejadian mengerikan itu terpampang nyata di depan mata gue.

Setelah gue buka gerbang, dan masuk, ternyata ikan goreng, es buah, dan tahu bakso dengan setia telah menunggu gue pulang. Beres-beres gue langsung makan dengan ganasnya sambil berusaha melupakan kejadian yang abis gue liat tadi, kejadian yang bisa bikin orang jadi ayan mendadak sampe kejang-kejang.

Adzan isya' pun tiba, gue langsung pinjem sarung dan berangkat sholat taraweh sama om gue. Taraweh di semarang juga beda, Jadi kebiasaan taraweh di masjid gue itu 4-4-3, gue kira disini juga sama, ternyata pas di rakaat ke-2 udah atahiyat akhir, anjrot itu dengkul gue masih di sajadah tapi pantat udah naik ke atas, akhirnya gue pura pura garuk-garuk pantat, biar dikira pantat gue gatel, dan bukan karena salah rakaat.

Pas ditengah-tengah sholat taraweh berlangsung, ada seorang anak kecil badannya kaya boboho epilepsi di depan gue, itu anak tingkahnya aneh gitu, jadi pas lagi sholat dia muter-muter kayak orang mabok, trus pas sujud, tiba-tiba si anak itu berimprovisasi, Eureka sujudnya jadi ke arah selatan, lo ngapain? sujud sama nyi roro kidul?? Yaelah..

Taraweh pun selesai dengan cepat, gue seneng kegirangan, setelah baca doa, yang sebenernya gue cuman burgumam aneh, seperti, 'Subhaaa.....Dusss... Mall... Duss... AMINNN!!' karena gue gak tau pada baca apaan. Akhirnya bubar dan pada bergegas mau pulang, seketika itu juga gue mikir, mikir keras, 'MAMPUS, GUE TADI PAKE SENDAL YANG MANA!!' Gue lupa soalnya tadi keburu iqomah, jadi asal ambil sendal. Akhirnya otak gue bekerja, gue berdiri tungguin semua orang keluar, karena gue gak mau mati digebukin warga sini karena dikira nyolong sendal.

Setelah semua orang keluar, ternyata masih ada 5 pasang sendal. Pertama, sendal selop item dan itu pasti sendalnya simbah-simbah. Kedua, sendal warna pink, dengan motif bunga-bunga, bisa jadi ini, cuman setelah gue liat ke dalem ternyata masih ada cewek, jadi bukan. Sisa tiga sendal terakhir yaitu sendal jepit warna item, ijo, sama kuning. Setelah mikir gue yakin pasti sendal ijo yang gue pake tadi, dengan mantap gue pake dan balik kerumah, setelah sampe rumah gue nanya sama om gue, 'Om ini sendalnya sini kan?', trus om gue jawab, 'Iya itu sendalnya Sandi.' berarti analisis tentang dunia persandalan gue udah meningkat ke level dewa. Yihayyy










6 komentar:

  1. Balasan
    1. Wew ono suhu dateng kemari.. Cihui

      Hapus
  2. Ini klenteng peninggalan laksamana cheng ho yang muslim itu ? Tapi kenapa malah dianggap dewa coba -_-
    Serius itu di pinggir jalan ? Kampret tuh bocah. Kalau gue yang liat bakal gue poto sekalian haha.
    Salam kenal bro, main-main juga ketempat gue \m/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduwuw sayangnya pas gak pegang kamera, kalo pegang gue lempar deh itu pake kamera!!

      Hapus
  3. Jadi dengan 1000, kamu ama bapak nya saling berpelukan gitu ??? #LaluDigampar

    BalasHapus