Jumat, 10 Juni 2016

Ritual Menjelang Ujian

Source gambar : http://sijuki.com/
Selamat malem sobat bugil yang semoga selalu diberi kesehatan oleh Tuhan YME, udah berasa lama banget gue nggak posting disini. Bukan apa-apa, karena gue lagi sibuk ngejalanin misi undercover dari CIA, di mimpi tapi. Kebanyakan molor jadi aneh gitu mimpinya.

Alasan sebenernya adalah karena nggak ngeh buat nulis, lagian juga lagi masa-masa berjuang nyari kampus. Jadi yang tadinya banyak ide buat ditulis, buyar hilang semua. Akhirnya, disini gue mau sharing sama sobat semua, cerita apa yang terjadi ketika lagi masa perjuangan nyari kampus.

Di tahun ini ada banyak jalur-jalur yang bisa digunakan buat bisa kuliah di kampus yang diidam-idamkan. Mulai dari SNMPTN yang punya animo paling tinggi karena ini jalur undangan, jadi gak ada tes, dan alhamdulillah gue udah ditendang duluan di jalur ini. Karena kuota hanya 75%, sementara di jurusan gue ada 27 anak, jadi cuma sekitar 20an anak kampret yang bisa ikut di jalur ini.

Jalur SBMPTN adalah salah satu alternatif yang bisa di ambil. Bedanya sama jalur SNMPTN adalah jalur ini ada tes nya, jadi mesti belajar kalo ambil jalur ini. Karena gue udah di depak dari jalur SNMPTN, mau nggak mau harus ambil jalur ini. Cuman, tujuan utama gue bukan mau ambil kuliah sarjana tapi mau ambil sekolah vokasi, jadi kemaren ngerjain sekenanya, karena buat masuk vokasi lewatnya jalur Ujian Mandiri bukan lewat SBMPTN.

Nah disini SBMPTN punya cerita tersendiri, sebab ada hal-hal yang membuat gue depresi, mulai dari berangkat ujian sampai kelar ujian, sehingga pengalaman ini membuat hati ini tergugah untuk menulis kembali.

Dimulai saat H-1 menjelang ujian, karena peserta diwajibkan cek lokasi, maka gue sama moris meluncur ke lokasi ujian, moris di UNY, gue dapet di UPN sektor 2. Pas ngecek tempat di lokasinya Moris langsung ketemu ruangannya. Giliran pas di lokasi ujian gue, gila setengah mati kita nyari-nyari sampe bolak-balik gak ketemu. Gue putusin buat nanya sama mas-mas yang lagi duduk santai di depan gedung.
     ‘Permisi, saya mau nanya, ruang PATT dimana ya?’ tanya gue sambil sok unyu.
     ‘Hah.. ruang apa?’ jawab dia dengan ekpresi muka bingung.
     ‘Ruang PATT Teknik Informatika!!’ gue jawab dengan suara agak kerasan dikit.
    ‘Loh itu ruang apaan?’ gila mana gue tau, gue kan nanya, kenapa malah jadi balik nanya gini, ‘Coba sini aku liat’ gue kasih kartu ujian gue.
     ‘Lahh ini mah bukan disini, ini gedung Fisipol bukan TI’ kata masnya setelah ngecek kartu ujian gue, mungkin dia berpikir ini anak bego amat sih jadi orang.
   ‘Terus gedung TI dimana???’ tanya gue lagi keheranan, pantesan dari tadi gak ketemu, sampe pocong jadian sama kuntilanak juga gak bakalan ketemu, pikir gue.
     ‘Itu di belakang, udah sini tak anterin aja daripada nyasar lagi’ hina masnya ke gue.
   ‘Gedungnya gede banget’ jawab gue goblok malah gak nyambung. Gue dianterin sama masnya sampe ke ruang ujian.
Setelah semuanya kelar, gue sama Moris langsung pulang, tapi di tengah perjalanan pulang, kita laper dan mampir ke toko bangunan, ngehe yakali makan semen.

Dan inilah malapetaka yang membuat gue tidur jam 2 pagi, bukan karena belajar, tapi karena pas di burjoan gue malah minum kopi dan baru nyadar pas tengah malem gue gak bisa tidur. Daripada nganggur ngalong jam segitu, akhirnya gue habisin malem itu malah buat main Counter Strike padahal besoknya ada ujian.

Karena waktu itu ujian di mulai pukul 9.45, jadi gue berangkat pukul 7, tapi sebelum berangkat tumben-tumbenan ada nasi kuning di dapur, langsung deh sikat lalu gue pamit dan langsung berangkat ke lokasi ujian.

Sebenernya gue berangkat pagi karena gue belum punya pensil, penghapus, rautan, pokoknya semuanya belum ada. Gue juga heran sebenernya niat gak sih gue ikutan ujian ini.

Adzab datang ketika di tengah perjalanan, gegara menyantap nasi kuning yang entah milik siapa tadi, perut mendadak berontak, keringet dingin bercucuran, gaya berkendara udah gak karuan, yaa... gue kebelet boker. Pengen cepet-cepet sampe lokasi akhirnya gue ngebut dan sampe juga.

Pas sampe ternyata udah lumayan rame, akhirnya terpaksa gue tahan hasrat pengen eek ini demi buat beli perlengkapan ujian dulu di sekitar kampus. Dapet semua kecuali penghapus yang pada akhirnya gue minta sama temen sekelas di SMA yang kebetulan juga ujiannya di UPN sektor 2, namanya Salma, dalam hati mungkin dia mikir, 'ini anak niat ujian gak sih, penghapus aja minjem, untung cuma penghapus bukan beha, kan gak asik bagi bagi beha'.

Waktu yang gue tunggu-tunggu tiba, bukan.. bukan ujian, tapi boker. Benda itu udah diujung pengen keluar, daripada pingsan pas lagi ngerjain soal mendingan gue boker sekarang. Tapi sialnya gue nyari-nyari WC yang sepi disini gak nemu. Mau gak mau akhirnya gue boker di lantai 3, dengan pertimbangan : gue ujian di lantai 2, jadi yang penting gak ada yang ngenalin gue pas lagi di ruang ujian. Kalo ada trus dia teriak-teriak pas ujian, 'WOII LO KAN YANG TADI BOKER DI ATAS', gue mesti jawab apa?? Apa harus gue jawab, 'IYA, HAH KENAPA? KOK LO TAU? LO YANG KELUAR PAS GUE BOKER TADI?

Pas gue mau masuk WC, gue bingung kenapa ada segerombolan anak cewek duduk di depan WC gini, perasaan ini WC cowok. Ah udah gue gak mikir lagi udah kepalang tanggung, gue langsung masuk dan mencari WC yang lagi kosong. Udah dapet langsung tanpa mikir gue nyalain keran, jongkok, dan akhirnya ikan lele kuning berjatuhan seperti bom hirosima nagasaki menyerang Jepang. Begonya pas mau kelar, gue baru nyadar ini kenapa gak ada ciduknya, wah gila gue panik setengah mati, masa iya gue gak cebok. Gue terpaksa cuman ciprat-cipratin air dari bak mandi. Mampus deh ini yang pake WC setelah gue kalo tau bak mandinya abis gue obok-obok.

Setelah semua selese, gue nunggu kondisi di luar aman, biar gak ada yang tau gue abis boker. Tapi cewek-cewek laknat yang tadi ternyata masih nongkrong di tempatnya, mau gak mau kalo pengen keluar gue harus lewatin kumpulan cabe-cabean itu dulu. Terpaksa gue lewat di depan mereka dan pura-pura gak ada yang terjadi. Tapi salah, gue lirik mereka, mereka lirik gue, seakan-akan mereka mau ngomong, 'Ih lama banget di WC, abis boker tuh orang, pasti gede-gede deh'.

Cepet-cepet gue turun ke lantai 2, karena udah gak tahan diliatin sama cewek-cewek titisan nenek lampir di lantai atas. Sampai juga di depan ruangan ujian, gue pikir udah berakhir adzab ini. Dengan santai gue duduk di depan pintu, tiba-tiba ada satu anak dateng, badannya gede, matanya sipit, lebih mirip anakan gorila sama kecoa bunting. Dia dateng langsung lemparin tasnya, 'bruuuk' tepat jatuh di depan gue. Ya sebenernya gue pengen teriak, 'Woy santai aja dong lo' tapi gue urungkan niat itu, bisa-bisa diketekin malah gak jadi ikut ujian.

Dia lalu duduk di samping gue, awalnya gue pura-pura gak tau kalo ada dia, tapi susah, gimana mau pura-pura, orangnya segede gorila kena sengat lebah gitu. Akhirnya dia menyapa gue.
     ‘Ujian disini juga?’ tanya dia.
     ‘Heiii...’ dia tanya lagi sambil tepuk pundak gue.
    ‘Oh nanya ke aku?’ gue baru sadar kalo dia mau ngajak gue berkomunikasi, ‘Ehm… Iya nih.’ tambah gue. Padahal batin gue mau bilang, ‘Yaiyalah disini, kalo enggak, ngapain juga gue kesini bego’
      ‘Wow sama dong kalo gitu, kenapa bisa samaan gini ya?’ tanya dia mulai ngaco.
      ‘Iya nih kenapa samaan gini ya. HAHAHA’ gue ketawa garing.
Akhirnya kita kenalan, singkat cerita dia bukan asli Jogja, dia bilang dari Lombok, yang kebetulan asal Ibu gue juga dari Sumbawa, jadi gak jauh-jauh amat lah sama Lombok. Ternyata dia anaknya asik juga, meskipun kadang orangnya gak jelas gitu.

Bel masuk berbunyi, dan kita dipersilahkan untuk memasuki ruang ujian. Yang pertama kali gue liat pas masuk ruang ujian adalah pengawasnya, gue perhatiin kenapa mirip sama Pak Kamtek (Guru Biologi yang gokil abis, pernah gue ceritain sebelumnya), pengen rasanya teriak, ‘Pak Kamteeeekk I miss youuuuu’, tapi takut disuruh keluar jadi mendingan jangan.

Bel tanda ujian berakhir berbunyi, gue yang dari tadi udah pengen pulang langsung menuju ke parkiran dan ambil motor kemudian pulang ke rumah.

6 komentar:

  1. Kampret yg bagian boker iyuh bgt -,- bahasa lo makin ngaco bang, lanjutttt

    BalasHapus
  2. Aku kalo pake beha gak pernah dobel-dobel cuy~ wks. Jadi gak bisa kasih ke kamu.
    Suksek brur, nice post~~

    BalasHapus
  3. Anjay.. Kenapa yang ini ngakak.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi puasa, jadi ngakak, #gak nyambung

      Hapus